Home

(Pernah disiarkan oleh The Malaysian Insider 30 Disember 2014)

Bagi mereka yang lazimi menganggap Tuhan sebagai penghukum dan pendendam, maka dirumusnya bencana itu sebagai bala dan pembalasan. Manusia yang menjadi mangsa dianggap berdosa dan layak dihukumi. Maka, banjir dan malapetaka digunakan sebagai hujah mereka dipihak benar dan yang lain sebagai pengingkar.

Bagi mereka yang lazimi menganggap Tuhan sebagai Pemurah dan Pengasih, maka bencana itu dita’kul sebagai asbab untuk berkasih sayang dan prihatin sesama insan mengatasi sebarang ikatan, ras dan status sosial. Rasa simpati lahir walaupun kepada insan yang tak pernah dikenali.

Ruang dan peluang ini menyuburkan rasa muhibah atas dasar kemanusiaan. Beruntunglah mereka yang mengaitkan urusan menyantuni kemanusiaan dengan cinta pada Tuhan.

Benar, manusia secara kendiri akan menanggapi Tuhan mengikut sangkaannya, sebagaimana dinukilkan oleh Pesuruh Tuhan dalam satu hadis Qudsi: ‘Aku (Tuhan) sebagaimana sangkaan hamba-Ku’. Namun hadis yang sama juga selanjutnya menganjurkan untuk manusia bersangka baik dengan Tuhan.

Golongan yang menanggapi Tuhan sebagai penguasa yang juga pendendam, selalu berhujah dengan salah satu daripada 99 nama Tuhan yang sering dilantunkan iaitu ‘al-Muntaqim’ (Yang Memberi Balasan Buruk). Harus juga diketahui, terdapat sarjana yang enggan menyenaraikan kalimah ini sebagai 99 nama Tuhan yang baik. Namun bagi yang menerimanya pula, perihal ini tidak bermakna manusia perlu melazimi mengingati Tuhan sebegitu.

Bukankan kita disarankan untuk mengulang-ulang nama Tuhan yang Maha Pemurah lagi Pengasihani dalam setiap amal kelakuan kita? Tidak pernah sama sekali kita mulai pengajian Kitab Suci dengan ‘Bismillah al-hakim wa al-muntaqim’ (Dengan nama tuhan yang Maha Menghakimi dan Memberi Hukuman’. Tuhan Maha Sempurna sendiri memerikan kepada kita: “Tuhan kamu telah menetapkan bagi diri-Nya untuk memberi kasih sayang” [6:54]

Manakala pemikir Nurcholish Madjid pernah mencerahi:

“Pangkal keteguhan hidup adalah sikap percaya kepada Allah dan baik sangka, harapan dan positif kepada-Nya. Kasih Tuhan sebagai Rahman diberikan kepada manusia sebagai makhluk masyarakat dalam hubungannya dengan sesama manusia dan alam sekitarnya. Kasih Tuhan sebagai Rahim diberikan kepada manusia sebagai makhluk individu dalam hubungannya dengan Allah semata.”

Berbalik kepada mereka yang melihat Tuhan sebagai penghukum dan pendendam yang membalas setiap keingkaran yang dikerjakan, perihal itu pada satu sisi adalah cerminan terhadap apa yang tersirat dalam naluri mereka sendiri. Shams Tabrizi pernah menerangi tokoh sufi Jalaluddin Ar Rumi tepat atas noktah ini:

“Bagaimana kita melihat Tuhan adalah pantulan lansung bagaimana kita melihat diri sendiri. Jika Tuhan membawa ketakutan dan rasa bersalah, itu bermakna terlalu banyak ketakutan dan rasa bersalah yang mendiami dalam benak jiwa kita. Jika kita lihat Tuhan sebagai penuh dengan cinta dan kasih sayang, maka itulah kita”

Tatkala kita melihat bencana alam itu sebagai bentuk hukuman Tuhan, maka pasti mula mencari ikhtiar atau jalan singkat menebus dosa. Para agamawan saat ini hadir menawarkan solusi yang pelbagai. Tidak mengejutkan seandainya ada yang teruja dan menghabiskan wang beratus ribu untuk ritual tertentu sebagai ‘penyucian’, terus meninggalkan rasional dan tradisi keilmuan.

Nah, dari situ terzahir bagaimana hikmah kitab suci al-Quran mengutarakan perihal tentang kejadian alamiah hujan dan manfaatnya, dan kemudiannya baru disusuli dengan ayat ‘golongan yang paling takut di kalangan akan Tuhan adalah ‘ulama’ atau ilmuan’ [35:28]. Secara tak lansung menafsirkan ilmuan yang bagaimana yang dimaksudkan Tuhan dan yang perlu kita ambil pedoman.

Ilmuan yang berhikmah pastinya memandu jalan untuk kita muhasabah terhadap segala kefasadan hasil tangan manusia itu sendiri sebagaimana suluhan wahyu; “Telah nampak  fasad (kerosakan) di darat dan di laut disebabkan perbuatan tangan manusia, supaya Tuhan merasakan kepada mereka sebahagian daripada (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar)” [30:41].

Segala yang berlaku adalah menuruti sunnatullah dan hukum alam tatkala manusia sendiri rakus dan haloba. Tiada keperluan untuk mana-mana golongan menjadi jurucakap Tuhan dan menghukum mereka yang berbeza pendirian atas bencana yang kita tempuhi, yang perlu dinista adalah tangan-tangan perosak yang lama dimanjakan.

Sudah tiba masanya kita mekarkan wacana hijau dalam agama ini, wacana yang pernah dibincangkan ilmuan-ilmuan Islam terdahulu dalam membina kemadanian bangsa mereka.

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s